Home » » Belajar di Amerika dengan Beasiswa Penuh Fulbright, Mau ?

Belajar di Amerika dengan Beasiswa Penuh Fulbright, Mau ?

Written By Dino Hadi Prawira on Tuesday, May 8, 2012 | Tuesday, May 08, 2012

Pemerintah Amerika Serikat mensponsori program beasiswa pertukaran pelajar internasional bernama Fulbright. Program ini diciptakan untuk meningkatkan pemahaman antara pelajar AS dan pelajar dari negara lainnya.

“Fulbright program selalu populer setiap tahunnya. Indonesia merupakan salah satu program terbesar di dunia,” ujar Duta Besar AS untuk Indonesia, Scot Marciel, Senin (7/5) petang.

Jumlah peminat beasiswa Fulbright setiap tahunnya selalu meningkat. “Para pelamar semakin berkualitas. Pendanaan pun ditingkatkan,” ujar Scot dalam acara Gala Dinner perayaan 60 tahun Fulbright Program dan 20 tahun kerjasama beasiswa dengan Indonesia.

Ia mengaku senang melihat pelajar Indonesia yang tertarik untuk belajar di AS. Pelamar dari Indonesia pun selalu meningkat setiap tahunnya walaupun sempat turun drastis sejak 9/11. “Para alumni membantu menyebarkan penjelasan bahwa saat ini tidak sulit untuk masuk AS,” ujar Scot.

Ketua Dewan Beasiswa Luar Negeri Fulbright, Tom Healy, berharap jumlah pelamar dari Indonesia semakin bertambah. “Kami sangat senang berbagi ilmu dengan pelajar dari Indonesia,” ujar Tom yang juga pujangga dan penulis Amerika.

Ia menjelaskan program Fulbright ini dibangun atas dasar kepercayaan. Para pelajar yang mengikuti program ini juga akan mempelajari kebudayaan dan bertukar pikiran melalui diskusi dengan pelajar dari negara lainya. “Tema diskusi tahun ini adalah Pemilu dan Demokrasi Amerika karena Amerika sedang menjalani Pemilu,” ujar pria yang mengajar di New York University ini.

Ia menambahkan Fulbright tidak memiliki batasan kuota selama para pelamar memenuhi kriteria dan dana mecukupi. Fulbright pun menawarkan banyak program. “Fulbright adalah program beasiswa yang paling kompetitif dan bergengsi di dunia,” ujar dia.

Para pelajar yang mengikuti program beasiswa Fulbright ini akan didanai sepenuhnya. “Dengan Indonesia, pendanaannya menggunakan kerjasama antar pemerintah,” ujar Wakil Asisten Menlu AS untuk Program Akademik, Biro Pendidikan dan Kebudayaan, Meghann Curtis. Pengelola program Fulbright untuk Indonesia adalah American Indonesian Exchange Foundation (AMINEF).

Saat ini program Fulbright diikuti oleh 160 negara. Indonesia adalah program paling besar di Asia Pasifik. “Indonesia juga program terbesar kelima di dunia,” ujar Curtis

Redaktur: Hafidz Muftisany
Reporter: Satya Festiani
Share this article :

0 comments:

Post a Comment

Please comment and your comments are very useful for the development of this blog. Do not forget to comment ethics, and do not waste time trying to spam. Thank You!